Skip to content

Sang Maestro Oprek Khusus FU

January 18, 2011

Langkah yang ditempuh putra Betawi ini rasanya patut ditiru. Prinsip bebas tapi banyak duit tak berarti dirinya leha-leha dan menadahkan tangan sama orang tua buat jajan. Atau mau beli barang kudu jual tanah seperti kebanyak cerita yang beredar tentang orang Betawi kebanyakan.
Berbekal ilmu mesin motor yang didapat secara otodidak dari bengkel tempat dirinya nongkrong sepulang sekolah, membuat dirinya mulai berani membuka usaha bengkel motor sendiri.

“Gw ngejalanin usaha bengkel sambil kuliah. Kadang bengkel gak kepegang dan kadang kala kuliah gw jadi gak keurus dan lulusnya pun molor jauh. Karena gw juga hobi sama motor, jadi gw harus, kudu dan mesti jalanin apa yang udah gw mulai. Gw gak mau jadi karyawan lagi, gw mau jadi boss,” jelasnya sambil tertawa.Lulus kuliah sempet terbesit untuk kembali bekerja di perusahaan. Bebekal gelar sarjana yang telah disandangnya membuat hati Didi Nurhadi ini ingin mencoba bekerja dengan harapan jabatan yang lebih baik dari jabatan sebelumnya saat masih menggunakan ijazah STM. Tapi niat itu diurungkannya karena hasutan teman.

“Temen gw bilang ke gw, mau S1, S2 atau S3 tapi kalau masih kerja sama orang tetep aja lo disuruh-suruh dan status lo karyawan. Mending lo buka usaha sendiri. biar lo Cuma lulusan STM tapi kalo lu usaha sendiri, gak ada yang nyuruh-nyuh lo yang ada malah elo yang nyuruh orang,” terang Betawi tulen Kalimalang ini.

Seperti orang muda kebanyakan, uang hasil dari usahanya membuka bengkel lebih banyak habis untuk urusan motor. “Awal-awal buka bengkel sekitar tahun 1999, gak ada kepikiran nyari duit. Yang penting gw punya bengkel sebagai penyalur hobi gw. Kebetulan bengkel gw lebih kearah service dan modifikasi mesin untuk balap liar. Mau untung atau enggak yang penting gw seneng.”Berjalan beberapa tahun, fokus sang juragan menjalani begkel D2M Hasil Kebon mulai lebih terarah untuk dijadikan mata pencaharian. Sebagai anak muda, dirinya mulai merasa perlu untuk nabung demi masa depan dirinya kelak.“Jalan lima tahun lah gw baru mulai fokus nyari duit dari bengkel. Dulunya sih buat seneng-seneng aja karena hobi. Dan alhamdulliah fokus gw nyari duit dari 2005 sampe sekarang ada hasilnya. Gw udah punya rumah sendiri dari hasil jerih payah gw dan bisa ngebantu orang tua serta warga sekitar,” papar lelaki kelahiran Jakarta 1979.Bicara masalah nama D2M Hasil Kebon, ternyata tak hanya sekedar tempel. Banyak juga cerita dalam nama tersebut yang juga menjelaskan bahwa mereka adalah orang-orang kreatif dari Betawi.

“Waktu balapan di Senayan ada bengkel namanya D2M juga. Saat itu gw berpikir kudu kasih nama buntut buat bengkel gw. Nah kebetulan pasien pertamah gw saat tiu orang Betawi yang tanahnya lebar dan die juga hobi balap. Dia bilang orang Betawi kalo mau beli motor kan kudu jual tanah atau hasil kebonnya, akhirnya dari perundingan gw sama dia sepakat pake nama belakang Hasil Kebon sebagai cirri kalau bengkel D2M ini asli Jakarta, Betawi Asli.”

“Nama Duffy Duck sendiri merupakan rasa terimakasih gw pasa bengkel yang udah ngajarin gw dari gw gak tau apa-apa sampai gw bisa, yaitu Duck Motor. Makanya gw cantumin nama Duck Motor sebagai bengkel tempat gw belajar dulu,” pungkas Putra Betawi lajang ini.

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: