Skip to content

Cara Memilih Pengobatan Alternatif

March 8, 2010

Begitu banyak keinginan orang didunia ini namun satu keinginan untuk orang yang sakit yaitu diberikan kesembuhan. Orang-orang kini banyak yang mencari pengobatan alternatif untuk kesembuhan penyakit beliau, setelah mencoba beberapa pengobatan yang dilakukan di berbagai rumah sakit lokal ataupun rumah sakit sekelas international akan tetapi banyak orang yang mulai jenuh dengan penyakit yang tak kunjung sembuh hingga akhirnya mereka memilih pengobatan alternatif. Begitu banyak macam pengobatan alternatif, aAda yang menawarkan pengobatan pijat refleksi, akupunktur sampai pengobatan herbal. Dengan berbagai macam cara mereka meyakinkan para pelanggannya bisa melalui media-media cetak, radio, televisi bahkan website yang sudah mulai dikenal oleh masyarakat luas. Ada beberapa tips untuk kita memilih pengobatan alternatif.

Departemen Kesehatan mengklasifikasikannya menjadi 4 golongan, yaitu:

  1. Pengobatan tradisional keterampilan
    Pengobatan ini mencakup pengobatan tradisional pijat urut, patah tulang, sunat, dukun bayi, refleksi, akupresur, akupunktur, kiropraksi (chiropractor), bahkan yang lagi marak yaitu bekam (cupping) dan pengobatan tradisional lainnya yang metodenya sejenis.
  2. Pengobatan tradisional ramuan Pengobatan tradisional ramuan Indonesia (jamu), gurah, tabib, sinse, homoeopati, aromaterapi dan pengobatan tradisional lainnya yang meto-denya sejenis.
  3. Pengobatan tradisional pendekatan agama Pengobatan tradisional dengan pendekatan agama Islam, Kristen, Katolik, Hindu, atau Buddha.
  4. Pengobatan tradisional supranatural Pengobatan tradisional tenaga dalam (prana), paranormal, reiki master, qigong, dukun kebatinan dan pengobatan tradisional lainnya yang metodenya sejenis.

Banyak orang yang datang ke pengobatan tradisional tanpa memperhatikan keamanan bagi diri dia sendiri, begitu banyak pengobatan tradisional hingga ada hal yang perlu diperhatikan oleh kita untuk menjaga tubuh kita dari mall praktek ataupun hal yang tidak diinginkan Inilah beberapa hal yang penting untuk dijadikan acuan dalam memilih pengobatan alternatif :

  1. Kantongi Surat Terdaftar Pengobat Tradisional (STPT) atau Surat Izin Pengobat Tradisional (SIPT) Semua pengobat tradisional yang menjalankan pekerjaan pengobatan tradisional wajib mendaftarkan diri kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat untuk memperoleh STPT. Selain itu, pengobat tradisional dengan cara supranatural harus mendapat rekomendasi terlebih dahulu dari Kejaksaan Kabupaten/Kota setempat. Sementara pengobat tradisional dengan cara pendekatan agama harus mendapat rekomendasi terlebih dahulu dari kantor Departemen Agama Kabupaten/Kota setempat.
    Akan halnya SIPT, khusus diberikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota kepada pengobat tradisional yang metodenya telah memenuhi persyaratan penapisan, pengkajian, penelitian dan pengujian, serta terbukti aman dan bermanfaat bagi kesehatan. Saat ini, yang memperoleh SIPT baru akupunktur karena sudah ada pengkajian dan penelitiannya secara formal di Indonesia. Mungkin bidang yang lain akan menyusul setelah dilakukan penapisan, pengkajian dan penelitian. Memang ada beberapa seperti homoeopati yang kalau di luar negeri sudah ada jurusan khusus yang mempelajari, tapi di Indonesia belum.
  2. Mencantumkan STPT atau SIPT pada papan nama Pengobat tradisional yang mencantumkan STPT/SIPT pada papan namanya, pertanda telah mendaftarkan secara resmi ke Dinas Kesehatan. Yang berarti juga berada di bawah pembinaan Dinas Kesehatan yang bersangkutan.
  3. Mintalah keterangan yang jelas kepada pengobat tradisional Sebelum melakukan pengobatan, konsumen hendaknya minta informasi kepada pengobat tentang tindak pengobatan yang akan dilakukan. Setiap pengobat wajib memberikan informasi pengobatan yang akan dilakukan. Informasi ini dapat diberikan secara lisan dan mencakup keuntungan maupun kerugian dari tindakan pengobatan yang akan dilakukan.
  4. Pengobat wajib minta persetujuan Semua tindakan pengobatan tradisional yang akan dilakukan terhadap pasien harus mendapatkan persetujuan pasien dan/atau keluarganya. Persetujuan ini dapat diberikan secara tertulis maupun lisan. Bila tindakan pengobatan itu berisiko tinggi bagi pasien, diperlukan persetujuan tertulis yang ditandatangani oleh yang berhak memberikan persetujuan.
  5. Wajib membuat catatan status pasien Pengobat tradisional dalam memberikan pelayanan wajib membuat catatan status pasien. Sehingga pengobat memiliki data tentang obat-obatan yang telah diberikan, yang bisa jadi bermanfaat untuk pengobatan selanjutnya.
  6. Biaya layak Biaya pengobatan yang dibebankan kepada konsumen hendaknya layak. Dalam arti, sebanding dengan tindakan pengobatan yang dilakukan serta obatan-obatan yang diberikan. Misal, jamu, alat yang harus dipakai, dan lain-lain. Bila biaya yang diberikan tidak masuk akal sebaiknya hindari.

sumber: http://klik-brc.com/index.php?option=com_content&task=view&id=308&Itemid=38

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: